26
Jun

TEGUH HATI

Lukas 9:51-62

Ketika hampir genap waktunya Yesus diangkat ke sorga, Ia mengarahkan pandangan-Nya untuk pergi ke Yerusalem.

(Luk. 9:51)

 

 

Ada saat ketika seseorang akan mengambil keputusan yang sangat penting ia harus teguh hati. Sebab, jika keraguan yang lebih kuat membayangi, ia dapat gagal mengambil keputusan yang tepat, baik, dan benar.

 

Akibat dari penolakan yang dialami-Nya, Yesus harus menghadapi kematian-Nya. Yesus tentu saja punya pilihan untuk menghindar dari kematian yang akan diterima-Nya. Bukan berarti Yesus tidak akan mati, tetapi Ia dapat menghindari kematian sebagai akibat dari penolakan para pemimpin agama. Namun, alih-alih menghindar dari semua ancaman itu, Yesus justru menghadapinya. Ia meneguhkan hati untuk pergi ke Yerusalem. Tempat di mana para pemimpin umat ada. Tempat di mana Ia sangat mungkin untuk ditangkap dan pada akhirnya dihukum mati. Mengapa Yesus harus meneguhkan hati? Sebab, Ia sadar betul akan apa yang bakal dihadapi-Nya. Ia tahu risiko yang harus dipikul-Nya. Teguh hati menjadikan Yesus tak bimbang sekalipun harus menghadapi bahaya besar.

 

Hidup sebagai orang Kristen adalah kehidupan yang penuh dengan risiko. Karena itu, ketika seseorang hendak mengikut Yesus, mereka harus teguh hati; mengetahui dengan baik dan benar semua risiko yang bakal mereka hadapi. Bukan berarti bersikap sok jago, melainkan siap untuk memikul salib; siap untuk menanggung setiap risiko yang akan dihadapi. Mari kita periksa diri masing-masing: Adakah kita sudah teguh hati? 

 

 

DOA:

Tuhan, terima kasih karena Engkau mengingatkan kami agar tetap berteguh hati dalam mengikut Yesus. Amin.

 

2Raj. 2:1-2, 6-14; Mzm. 77: 2-3, 12-21;Gal. 5:1, 13-25; Luk. 9:51-62

Multiple Ajax Calendar

June 2022
S M T W T F S
« May    
 1234
567891011
12131415161718
19202122232425
2627282930  

Pengganti ongkos cetak dan biaya pengiriman:

Rp. 70.000,-/tahun

Rp. 8.000,-/eksemplar


Pembayaran melalui:

Bank Mandiri - Jakarta, Kelapa Dua

A/C No. 165 0000 558743

a.n. Yayasan Komunikasi Bersama

Marketing


BCA Bidakara

A/C No. 450 558 9999

a.n. Yayasan Komunikasi Bersama


Persembahan Kasih melalui:

BCA Bidakara

A/C No. 450 305 2990

a.n. Yayasan Komunikasi Bersama